Saturday, December 14, 2013

Mengalah itu...

Mengalah itu bukan kalah,
mengalah itu bukan  menyerah,
mengalah itu bukan tidak mampu,
mengalah itu juga bukannya gagal,
mengalah itu kemenangan 
 tidak semua orang yang mampu, tidak semua orang yang boleh,
mengalah memang menyakitkan,apatah lagi mengalah untuk seseorang yang salah..
 tapi masih tidak mampukah kita mengalah demi orang yang tersayang?

Mengalah dan kalah bukan satu pengakhiran, 
tapi mengalah tanda pendamaian,
tak semua yang kalah itu kalah, tak semua yang menang itu menang,
tapi sebaliknya mngalah adalah tanda kemenangan.

mengalahlah demi kesalahan orang yang kita sayang,
mengalahlah dalam pertengkaran demi silaturahim,
Satu hari nanti pasti akan terungakai kebenaran.
Pasti ada hikmah.

hebatnya kita rendahkan kemampuan kita demi orang yang kita sayang,
hebatnya kita mampu mengalah demi ego seseorang ,
hebatnya kita mampu mengalah demi orang yang takut dengan kekalahan,
hebatnya kita mampu melihat seseorang yang salah sedang tertawakan kekalahan kita 

write with energy  
Syafiqah Othma

Monday, December 09, 2013

Menilai Hati.

Aku tak sempurna, kau juga tak sempurna,
tapi aku tahu kau ada menyempurnakan aku..
Aku lemah, kau juga lemah,
tapi aku tahu kau ada saat aku lemah,

Apa yang aku rasa aku pendam,
apa yang aku rasa hanya aku yang rasa, tidak minta untuk difahami, 
kerana aku juga tidak pandai memahami, 

mungkin aku masih kerdil untuk menilai hati kamu, 
tapi aku tahu apa itu menghargai dan dihargai , mungkin kamu sedang berbelah bahagi, banyak yang difikirkan, tapi fikirlah aku, aku juga manusia.
kamu hanya fikir kamu , hanya kamu dan hanya kamu .

aku tidak hebat menilai kamu, hanya kamu saja yang hebat menilai aku, kamu hebat kerana kamu hebat mencipta beribu andaian, itu kamu bukan aku.

Di mulut, kamu menang menilai hati aku, tapi di hati, kamu kalah dalam menilai hati kamu,
Aku berkata-kata bukan menunjukkan salah atas salah mu, cuma aku ingin mengakui aku banyak kekurangan, berhenti menilai aku seakan kamu tahu segala isi hati ku. 

write with energy  
Syafiqah Othma